Rabu, 15 Oktober 2014

Cinta Monyet

Pengen nulis ini. Pertama kali ngerasain ini waktu SMP. Rasanya ya...mirip lagu-lagu yang ceritain jatuh cinta gitu deh. Jatuh cinta yang sampai 2 tahun dipendam tanpa disampaikan ke orangnya langsung. Kuat, ya? Hehehe, soalnya waktu itu saya nanya-nanya dulu sama teman yang pacaran, kalau pacaran itu ngapain aja. kalau banyak untungnya ya saya mau juga pacaran. Tapi, saat itu saya juga harus berjuang melawan rasa malu saya yang kelewat guede, lebih gede dari kerajaan Indraprasta ataupun kekuatan Kaumodakinya Krishna (halagh).

Jatuh Cinta
Dia yang membuat saya jadi mesin absensi paling akurat. Mengecek apakah dia datang hari ini, apakah tepat waktu, apakah dia ke ruang komputer, apakah dia ikut latihan karate (kami sama-sama karate saat itu). Bagaimana dia di kelas, apa baik-baik saja? Apa dia gelisah, kalau iya apa masalahnya? Jam istirahat dia makan apa? kenyang nggak? jam olahraga, dia main voli nggak? mainnya bagus nggak?

Semua itu saya lakukan diam-diam. Kalau kata Cherrybelle, aku diam-diam suka kamu. Sekarang kan panutannya sinetron remaja, kalau dulu komik jepang. Nah, serial cantik itu kisahnya mirip: perempuan suka sama seseorang dan memendam perasaannya, tapi ada aja kejadian yang akhirnya bikin endingnya bahagia. Berkiblat dari itu, saya juga memendam perasaan saya. Selain gara-gara komik, saya juga masih punya ambisis jadi arsitek sehingga menomorsatukan belajar. Kebayang dong kupernya saya dann populernya cowok itu?

Pendam saja
Zaman sekarang perempuan lebih mudah ungkapkan perasaannya. Saya sampai SMA lebih memilih memendam perasaan saya. Kenapa? Ya kalau cowoknya juga suka. Kalau nggak? Malu kuadrat dong saya. Apalagi zaman saya yang pacaran itu mesti yang ganteng dan cantik. saya? jauuuuh dari dua ciri fisik itu :D

Selain itu, saya pikir kalau sudah ungkapkan, cocok, jadian, terus pacarannya ngapain? waktu saya tanya teman saya yang pacaran, dia diam saja. bingung mau menjawab apa karena dia juga malu kalau kepergok duduk berdua di kelas sama pacarnya! daripada bingung gitu, daripada waktu bebasnya berkurang (gimana nggak berkurang, dikit-dikit ketemu pacara, apa-apa izin pacar....), ya udahlah saya asik pendam saja dan nikmati singelisitas saya dengan ratusan teman lainnya di SMP.

Lagipula, sebagai perempuan, saya pribadi menikmati pemendaman rasa ini. Saya pernah pacaran saat kuliah (dengan orang yang salah), bosan deh. rasa cinta jadi hambar, nggak seseru saat dipendam. kemana-mana harus bilang pacar, padahal biasanya bilang Mama dan Bapak juga lebih tenang. Bapak Mama nggak seheboh pacar saya kalau tahu saya pergi. Capek ditanya apa saya pergi sama laki-laki yang dicemburui.

Yap. saya putuskan, harga diri saya lebih ada ternyata kalau memendam rasa yang menyapa. Kalau jadian kok rasanya saya murah banget ya jadi perempuan? gampang dipegang, dirayu, diajak jalan sama yang cuma berstatus pacar. Suami juga bukan, ngasih bulanan nggak, tanggungjawab ke Tuhan atas saya  juga nggak, main cemburuin aja.

2 komentar:

  1. tulisan yang keren mbak, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, masih belajar saya mas, belum sekeren tulisan mas...mohon bimbingan :)

      Hapus